Podcasting

podcastPodcasting adalah cara penerbitan file suara melalui internet, yang memungkinkan pengguna untuk mendengarkan konten audio atau video baik secara Live atau didownload untuk digunakan nanti. Podcast mirip dengan acara radio yang mana di masing-masing acara terdiri dari serangkaian episode individu yang kita dapat dengarkan pada komputer kita atau pada pemutar audio digital seperti iPod. Apa yang membedakan podcast dari acara radio tradisional adalah bahwa kita dapat mendengarkan podcast kapanpun dan dimanapun kita inginkan, dan kita dapat berlangganan serangkaian podcast sehingga ketika episode baru tersedia, secara otomatis terdownload ke komputer kita.

Gagasan untuk Menggunakan Podcasting :

  • Mempublikasikan karya siswa
  • Mendistribusikan tugas-tugas sekolah
  • Bahan pengajaran
  • Kelas bahasa
  • Membuat arsip kelas kuliah
  • Wawancara dengan tamu ahli
  • Membuat sejarah lisan
  • Berkomunikasi dengan publik
  • Audio wisata
  • Pesan keamanan publik
  • Pertunjukan sekolah
  • Profesional pengembangan dan pembelajaran pribadi

Di bawah ini sebuah podcasting yang telah kami buat tentang perkenalan diri. [audio http://rockydui.podbean.com/mf/web/43nafu/introduction.mp3]

Advertisements

RSS Feed

RSS-logoRSS adalah singkatan dari Really Simple Syndication. Teknologi ini digunakan untuk mendapatkan update terbaru dari suatu website.

Dengan RSS, si website lah yang akan memberitahu kita setiap kali ia menerbitkan artikel baru. Kita tidak perlu lagi memeriksa update, hanya perlu menerima update saja.

Untuk menggunakan RSS, kita memerlukan RSS Reader. Ada banyak RSS Reader tersedia di internet. Namun agar lebih praktis dan mudah, kita dapat menggunakan akun Google atau Yahoo.

Berikut adalah daftar alamat RSS Feed dari beberapa situs portal Indonesia yang sudah dipastikan keberadaannya, dan dapat di subscribe menggunakan RSS Reader seperti Google Reader.

Detik.com :

ANTARA menyediakan layanan RSS Feed sesuai standar yang ditetapkan RSS working group.  Layanan RSS ANTARA dapat diakses pada URL-URL berikut:

IPTV (Internet Protocol Television)

digital-ip-tv_1

IPTV (Internet Protocol TV) adalah pengiriman pemrograman dengan encoded video stream sebagai rangkaian paket IP. IPTV didistribusikan oleh penyedia layanan dan dapat bebas atau berbayar dan dapat memberikan baik Live TV atau video yang disimpan. Hal ini dapat dibundel dengan layanan Internet Protocol lainnya, termasuk VoIP dan kecepatan tinggi akses internet.

Dalam pengiriman televisi tradisional, semua pemrograman disiarkan secara bersamaan. Sinyal program yang tersedia mengalir menuju hilir dan penonton memilih program mana yang dia ingin tonton dengan mengubah saluran.

IPTV, sebaliknya, mengirimkan hanya satu program pada satu waktu. Konten tetap pada jaringan penyedia layanan dan hanya program yang pelanggan pilih yang dikirim ke rumah. Ketika pemirsa mengubah saluran, aliran baru dikirim dari server penyedia langsung ke penampil. Seperti TV kabel, IPTV memerlukan sebuah kotak set-top.

IPTV terutama menggunakan multicasting dengan Internet Group Management Protocol (IGMP) versi 2 untuk siaran Live TV dan Protokol Real Time Streaming untuk on-demand program. Standar video kompresi yang kompatibel termasuk H.264 , Windows Media Video 9 dan VC1, DivX , XviD, Ogg Theora dan MPEG -2 dan -4.

Perkembangan IPTV di Dunia

Di banyak negara, IPTV telah berkembang sedemikian rupa sehingga para pelanggan mempunyai banyak pilihan dalam mengakses  informasi, hiburan dan layanan lainnya.  Sebagai contoh di Jepang, yang merupakan salah satu negara pionir dalam penerapan layanan IPTV meluncurkan layanan IPTV pertama kalinya pada tahun 2005 yang merupakan layanan IPTV berkualitas HDTV (High Definition Television) serta berbasis VoD menggunakan encode MPEG-4 AVC/H.264 yang memungkinkan provider mengirimkan konten HD hanya dengan separuh bandwidth dibandingkan dengan memakai teknologi MPEG-2.

Di  negara Asia lainnya yaitu Cina, layanan IPTV mulai diterapkan pada akhir tahun 2005 yang dapat diakses melalui tiga  jenis media yaitu TV, PC dan mobile  handset  (Ellis,  Paul,  Weiss,  Rifkind,  Wharton & Garrison  LLP, 2006). Sebagian besar stasiun televisi dan TV kabel di Cina dikuasai oleh pemerintah dan diawasi oleh suatu Badan Administrasi Negara mengenai Film, Radio dan Televisi Cina (SAFRT) dengan kata lain Cina memakai sistem tertutup sehingga dalam segi konten yang ditawarkan tidak terlalu bervariasi walaupun terdapat beberapa provider yang terjun dalam bisnis IPTV diantaranya Shanghai Media Group (SMG), Netcom dan Beijing People’s Broadcasting Corporation (BPBC). Konten yang ditawarkan diantaranya adalah game onlinee-learning dan sebagainya.

Sedangkan di Taiwan layanan IPTV menggunakan akses jaringan broadband berbasis teknologi ADSL dan salah satu provider-nya adalah Chunghwa Telecom dengan layanan yang ditawarkan adalah MoD (Multimedia on demand), yaitu merupakan paket layanan telepon lokal ataupun jarak jauh dan akses internet. Layanan MoD sendiri berbasis teknologi kompresi MPEG-2. Karena masih memakai sinyal display analog maka set-top box harus di-install sehingga dapat membaca sinyal analog. Konten MoD diantaranya adalah saluran televisi kabel, video on demand serta konten-konten yang memuat informasi edukasi, berita, travel, olahraga, belanja, informasi pergerakan bursa saham dan film.  Chunghwa menawarkan paket yang kompetitif yaitu dengan memberikan set-top box gratis, gratis instalasi dan gratis tayangan televisi selama 6 bulan.

Di Jepang, pemanfaatan broadband berbasis DSL mengalami perkembangan yang sangat siginifikan yaitu sebanyak 13, 7 juta pada tahun 2007 (MIC-Jepang) dengan kecepatan 512 Mbit/s (tertinggi dunia sesuai data ITU tahun  2006).  Jepang sebagai salah satu negara yang paling awal mengadopsi layanan triple play dalam menyediakan layanan TV, broadband internet dan telepon dalam satu paket layanan yang disediakan oleh satu provider.  Faktor kunci era konvergensi di Jepang adalah digerakkan oleh e-commerce, e-cash, e-banking, e-government dan e-entertainment.

Perancis adalah negara dengan tingkat pertumbuhan pasar triple play dan konvergensi yang sangat pesat sebagai satu pendorong dalam perkembangan pasar broadband di Eropa. Infrastruktur DSL yang komprehensif dan konsolidasi platform kabel diinvestasikan untuk peningkatan jaringan dan meningkatkan layanan serta konten. Perancis juga merupakan salah satu negara penyedia layanan fiber optik  sebagai faktor pendorong untuk konsumen dalam menikmati layanan triple play dan IPTV.

Perkembangan IPTV di Indonesia

Depkominfo saat ini sedang mengkaji pengembangan layanan IPTV di Indonesia khususnya mengenai regulasi dan sistem   perizinan bagi service provider IPTV.  Secara umum telah disusun Roadmap pembangunan infrastruktur Teknologi Informasi dan Komunikasi yang sangat fokus pada teknologi konvergen serta didalamnya telah mencakup layanan IPTV untuk kondisi mendatang namun belum secara rinci dideskripsikan tentang layanan IPTV pada roadmap tersebut.  Di   Indonesia PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (PT Telkom) saat ini sedang bersiap-siap meluncurkan layanan IPTV dengan melakukan uji laboratoriun pengembangan IPTV yang akan dilanjutkan dengan uji pasar.  PT Telkom berencana akan memanfaatkan 8,7 juta kabel jaringan telepon tetap (fix telephone) di seluruh Indonesia dimana 5 juta kabel diantaranya   merupakan jaringan internet Speedy. Layanan yang akan ditawarkan adalah layanan triple play services yang mencakup   layanan multimedia dan akses broadbandnya sendiri. Pada tahap awal nantinya akan diprioritaskan kepada 50% pelanggan internet kecepatan tinggi Speedy yang kini tercatat sekitar 700.000 terutama di 7 kota besar di Indonesia Jakarta, Bandung, Surabaya, Semarang, Yogyakarta, Medan  dan  Makasar  dipilih  karena  infrastruktur  untuk  menunjang bisnis  tersebut telah tersedia dengan kapasitas sebesar 4 Mbps. Untuk mempersiapkan layanan IPTV, PT Telkom juga bekerja sama dengan International (HK) Limited (PCCW), untuk pengembangan layanan pay-TV yang meliputi IPTV dan layanan transaksi, direct-to-home satellite television broadcasts (DTH) serta fitur-fitur lainnya.