Manusia dan Keadilan

Ketika beranjak dewasa, salah satu hal yang kita katakan berulang kali adalah ketika kita mengeluh tentang hal-hal yang tidak adil, bahwa “hidup ini tidaklah tidak adil.” Meskipun fakta  juga diberitahu bahwa kita seharusnya bersikap adil. Pada saat itu nasehat tersebut tampak tidak masuk akal. Namun sekarang kita menyadari bahwa dengan semua eufemisme dan protes, sebaliknya, hidup ini benar-benar adil.

Tentu saja kita harus mendefinisikan apa yang kita maksud dengan baik kehidupan, dan adil. Adil secara relative adalah egaliter, tidak bias. Jika satu orang diperbolehkan untuk melakukan sesuatu maka yang lain harus diizinkan untuk melakukannya juga. Langkah ini meliputi segala macam pembatasan relatif seperti hirarki kekuasaan, ketersediaan jarak, dan sejenisnya, tetapi arti dasarnya ialah; kesetaraan atau keseimbangan.

Kehidupan di sisi lain sedikit lebih sulit untuk menentukan karena ada beberapa penggunaan. Dalam eufemisme “hidup ini tidak adil,” kita menggunakannya sebagai kata benda untuk menggambarkan dunia obyektif di luar diri kita sendiri, “bukan Aku” dari kesadaran kita. Hidup dalam pengggunaan ini berarti keberadaan umum, dan kesadaran kita yang terbatas terhadapnya. Dengan demikian, tampaknya bahwa “hidup” cukup luas dan setiap individu hanya terdiri dari fraksi terkecil.
Dengan demikian akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa kehidupan seperti yang telah kita mendefinisikannya terpisah dari gagasan “keadilan” yang merupakan abstraksi manusia nilai. Kehidupan tidak peduli satu cara atau yang lain. Ini pengalaman subyektif hidup kita yang tampaknya tidak adil karena tindakan yang diambil orang berdasarkan penilaian subjektif yang mereka nilai.

Jadi ketika orang mengatakan “Hidup ini tidak adil,” itu bukan kebohongan, tetapi tidak pula benar. Ia menyembunyikan fakta bahwa pengalaman hidup kita tergantung pada cara orang “nilai” satu sama lain, dan kemudian bertindak berdasarkan nilai-nilai. Untuk mengatakan bahwa hidup ini tidak adil maka terdapat sesuatu alasan. Jika tampak tidak adil, hal tersebut dikarenakan tindakan orang. Jadi masuk akal untuk bertanya apa yang mempengaruhi penilaian kita sendiri dan tindakan berikutnya pada pengalaman orang lain tentang keadilan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: